Jadi IRT tanpa ART? Siapa Takut!




“Nanti gimana di Rantau, gak ada sodara… gak ada keluarga. Cari ART aja, ya!”
“Repot loh sama duo krucil yang masih pada suka ngintil, nanti kalau ada apa-apa gimana? Kan suami kerja!”
“Dibantu sama ART aja, biar semua aman terkendali. Gak terlalu cape dan bisa istirahat!”

Ya...ya...ya, begitulah kira-kira kesan dan pesan pertama saat orang tua dan keluarga dekatku pada heboh ketika tau aku fix memutuskan untuk ikut merantau lagi ke suatu desa kecil di pulau Borneo, Kalsel. Begitu perhatiannya, bukan? Hihi. Tau kali ya, rempongnya diriku sebagai emak dua anak, yang satu masih balita, satunya lagi masih bayi yang baru banget bisa jalan. 

Jujur aja sih, awalnya sempat masuk ke alam bawah sadar tuh saran dan perhatiannya para orang tua itu. Sampai-sampai saat itu juga tiba-tiba nge-WA suami dan basa-basi mau dicariin ART. Saat itu, posisinya suami sudah menetap di Kalimantan. Aku yang tiba-tiba, ngechat, “duh hari ini super hectic, tadi kejadian gini loh….gitu loh…, untung aja ada mamah yang bantuin, kalau gak, wow deh!”. Haha prolog menuju rayuan. Berapa detik kemudian, aku pun menambahkan, “hmm… kayaknya nanti butuh temen deh, mudah-mudahan Bi Ijah ada, ya!”. Ini emak-emak banget ya bahasanya #apaakuajah. Kenapa gak to the point aja. :D Tapi beruntungnya punya suami yang sangat pengertian walaupun chat berbalas lama tapi jawabannya melegakan, "Oke! Itu gampang aja". Ini maksudnya di Acc kan, ya. #emaklega

Saat tiba di perantauan.
Napas panjang… fiyuuh hari-hari akan berubah tidak seperti biasanya. Kami hanya tinggal berempat di sebuah rumah kontrakan. Cuma bertiga di siang hari, Bunda, anak ganteng, dan anak cantik. Gak ada saudara, mamah, atau bapak yang bisa dititipin anak saat emaknya harus menyelesaikan 1001 pekerjaan domestik yang gak ada habisnya. 

Mengerikan? Sekilas tampaknya begitu. Tapi faktanya, saat suami yang baik hati itu kembali menawarkan, “Mau hubungi Bi Ijah untuk bantu-bantu?”. Jawabanku, “Gak usah,” sambil senyum-senyum. Tapi beneran jawaban ikhlas, loh, bukan semata-mata jaim, hanya ingin terlihat sok tangguh, gitu? Enggak. Jujur aku sungguh menikmatinya dan ternyata aku juga jadi tahu bahwa aku bisa lebih mandiri. #ehm

Nah, apa karena menikmatinya otomatis tidak capek? Ya tetap capek. Secara fisik tubuh terus bekerja. Masing-masing anggota badan memainkan peran menunaikan tugas-tugasnya, mengeluarkan energi, malah kadang diporsir, ya pasti ada titik lelahnya.

Beraktivitas sehari-hari dengan dua anak tanpa ART, jelas sangat menantang. Dimana segala pekerjaan harus bisa selesai di tangan sendiri, dengan kondisi harus tetap aman terkendali.

Ya, faktanya:
"Banyak pekerjaan yang harus tuntas tapi waktu terbatas
Harus tetap ceria walau banyak tingkah anak yang menggoda
Harus tetap cantik dan sehat tapi nyatanya seharian berkeringat"
Jadi, bagaimana trik menghadapi tantangan tersebut?
Kita coba praktekkan bareng-bareng, yuk!


  • DISIPLIN



Kunci mengatasi keluhan tantangan nomor 1. Kalau sudah tercatat di to-do list hari ini harus ngerjain tumpukan strikaan, maka harus dilaksanakan! Jangan tergoda dengan hal lain yang bisa membuang waktu. Kerjakan tanpa harus dipikirkan. (ini pesen suami kalau doi udah liat tanda-tanda ngeluh muncul di mulut istrinya, :D).


  • Bangun, mandi, dan sarapan LEBIH PAGI



Ini tips untuk membangun mood lebih jernih saat mengawali hari. Dengan kondisi fisik dan mental yang segar, kita sudah lebih siap menghadapi godaan-godaan dan tantangan di depan mata. Mungkin anak-anak rewel dan ngeyel saat diajak mandi pagi, susah makan saat sarapan malah mau nyamil ciki? cucian yang ternyata seabreg? Kita bisa atasi dengan kondisi yang relatif tenang karena mood kita sedang baik. Beda kan rasanya, saat anak-anak mulai menggoda sedangkan kondisi kita masih gak mood, berantakan, dan lapar? 


  • Sempatkan Me Time!



Mana ada waktu? Ada. Alokasikan, sempatkan! Ini penting untuk menjaga kewarasan dan kestabilan emosi dan fisik kita. Cukup lah ya 10-15 menit untuk baringan pakai eye masker. Atau ngopi sehat di pagi hari sebelum mulai beraktivitas? Baca buku ditemani jus lemon dingin saat sore hari sebelum suami pulang kerja? Bisa. Pasti bisa. Memang, bisa saja kita memutuskan 15 menit berharga itu untuk beres-beres hal lain. Tapi ingat loh, kondisi kebahagiaan kita juga perlu dirapiin. Hihi. So, itu pilihan Anda! 


Jadi, jadi, jadi….
Bekerja di rumah tanpa ART? Gak masalah. Itu tantangan tersendiri. Yuk! Kita hadapi, nikmati, dan lewati dengan bahagia.   
Salam Bahagia!

Mira Humaira


15 komentar:

  1. Kalau dulu ibu kita bisa kenapa kita nggak ya mbak

    BalasHapus
  2. Tetap semangat mbak ssmoga Allah SWT lancarkan segala urusannya.

    BalasHapus
  3. Semangat ya Bunda..
    Setuju sekali dengan tipsnya dan penutupnya..ada atau enggak ART mesti tetap bahagia..

    Saya punya ART yang datang tiap pagi saja, bantu-bantu sekitar 3 jam terus pulang. Tapi, ada saat saya enggak punya ART beberapa bulan, pas baru pindahan (saat suami mutasi ke kota lain).
    Juga saat dulu tinggal di Amerika, si kakak balita, si Adik bayi, suami seharian di kampus. Tetangga kiri-kanan orang sana...Hahah, rasanya, duh..tapi ternyata bisa :D

    BalasHapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  5. Siap-siap gedabrukan setiap hari pastinya. Tapi... seperti kata orang bijak, semua itu akan berlalu dan segera menjadi sejarah. Esok kita akan merindukan saat-saat rempong itu.

    BalasHapus
  6. Setujuuuu banget aku mba ama semua saran di atas. Apalagi soal me time. Itu butuhhhh banget demi menjaga kewarasan kita sebagai emak ya hahaha

    BalasHapus
  7. Setuju banget, bangun mandi dan sarapan lebih pagi. Kadang kelupaan sarapan karena udah masak, jadinya energi habis duluan.. Hehehe.. Salam kenal ya mbak..

    BalasHapus
  8. Saya baru 3 thn terakhir engga pakai ART sih. Engga nyari juga...Lagian skrng mahal uy gaji ART, dan bingung desk jobnya apa. Soalnya cuma dua-an...

    BalasHapus
  9. Saya jg ga pakai ART mb, wajarlah sedikit keteter awal2nya. Dulu muka kuyu bnget, emang bner hrs selalu ceriaa.

    BalasHapus
  10. Sbg mantan perantau, saya sangat bisa merasakan itu, Bun. Kalau saya duly Masih butuh bantuan, sih karena masih kerja di luar. Salut jika bisa menghandle sendiri. Apalagi udah punya tipsnya. Keren :)

    BalasHapus
  11. Alhamdulilah, saya juga bisa membesarkan 5 orang anak tanpa ART. Semoga ana2 kita menjadi sholeh dan sholehah

    BalasHapus
  12. Saya pun irt tanpa art dengan empat krucil. Nikmati aja��

    BalasHapus
  13. Pagi-pagi itu adalah waktu terbaik saya menulis. Nah, kalau sudah di depan laptop suka lupa. Maka yang terjadi terjadilah. Keteteran kerjaan domestik

    BalasHapus
  14. Hehmm... Sayapun memilih tanpa ART karena beberapa alasan.tapi yang pasti saya sangat menikmatinya. Hehe

    BalasHapus
  15. Saya udah 3 tahunan nih tanpa ART, kerasa sih ya emang cape nya apalgi punya baby pula. Tapi dibawa enjoy aja apalagi kalau denger yang punya ART tapi banyak drama jadi agak males juga ada ART hehe

    BalasHapus